Tag Archives

2 Articles

Review Film

Ulasan ‘Peninsula’: Serial ‘Train to Busan’ Menggelincir dengan Sekuel Chintzy dan Generik Zombie Ini

Posted by Chris Palmer on
Ulasan ‘Peninsula’: Serial ‘Train to Busan’ Menggelincir dengan Sekuel Chintzy dan Generik Zombie Ini

Menonton film yang tampaknya tidak memahami kekuatannya sendiri dapat membuat frustasi; sungguh menjengkelkan melihat mereka bertiga. Dengan “Peninsula” (bergaya untuk rilis Amerika Utara sebagai “Train to Busan Presents: Peninsula”). Sutradara Yeon Sang-ho kini telah membuat trilogi film zombie yang bersemangat, maksimalis, dan akhirnya melelahkan. Yang mengkanibal ide terbaik mereka dalam lari gila menuju biasa-biasa saja. Babak baru yang tidak menentu dan turunan ini sejauh ini yang paling dikunyah dari ketiganya. Karena ambisinya yang besar (atau setidaknya skalanya) membuatnya lebih mudah untuk melihat bagaimana benang terbaru Yeon menyusut. Dari potensinya sendiri seperti takut pada film itu bisa saja. Di akhir musim panas yang baru saja kita coba untuk bertahan hidup. Pasti ada kesenangan yang bisa ditemukan dalam saga aksi bangkrut yang tidak takut bermain-main dengan ketidakmanusiawian yang cenderung mengikuti pandemi. Tapi “Peninsula” hanyalah dua jam lagi untuk meneriakkan sabotase diri yang Anda lihat di TV Anda.

Tindak Lanjut “Train to Busan” dan “Seoul Station” dari Yeon Sang-ho Adalah Benang Kartun Zombie yang Kurang dari Potensinya

Berlatar di dunia yang sama dengan “Train to Busan” dan “Stasiun Seoul”. Tetapi tidak menampilkan karakter yang sama dari hit crossover Yeon atau prekuel animasinya yang kaku. “Peninsula” melanjutkan tradisi seri untuk menyentuh tanah secara penuh berlari dan menjerat Anda dengan hook yang kuat. Sementara sebagian besar film berlatar empat tahun setelah wabah zombie yang bertindak cepat seperti yang terlihat di angsuran sebelumnya. Ceritanya dimulai dengan prolog Z-day yang mengedepankan semua hal yang paling baik dilakukan trilogi ini.

Wabah Misterius dan Seorang Militer

Wabah misterius baru saja mulai melanda Korea, dan seorang militer Jung-seok (bintang “Haunters” Gang Dong-won). Yang sedang mempercepat keluarganya ke kapal feri yang akan membawa mereka ke tempat yang aman di Jepang. Dia terlalu takut dan mementingkan diri sendiri untuk berhenti untuk apa pun. Bahkan ibu yang putus asa dan dua anaknya yang masih kecil yang memohon bantuan di pinggir jalan. Semuanya tampak baik-baik saja begitu Jung-seok berhasil sampai ke perahu yang penuh sesak. Tetapi hanya perlu satu penumpang yang terinfeksi agar barang-barang pergi ke selatan dengan tergesa-gesa. Dan hanya beberapa menit kemudian Jung-seok menyaksikan keponakannya berpesta dengan saudara perempuannya dengan lambat motion. (Gaung dari tragedi MV Sewol bahkan lebih terasa di sini daripada di “Train to Busan”).

Saat kami berhubungan kembali dengan Jung-seok dan janda saudara iparnya (Kim Do-yoon) saat ini. Mereka muncul di Hong Kong yang terkena prasangka buruk terhadap pengungsi Korea dengan frasa “Virus China” muncul ke pikiran. Seperti yang kita pelajari selama pembuangan eksposisi yang tidak dapat dijelaskan di mana beberapa pria kulit putih secara acak. Yang membawa kita ke kecepatan saat menjadi tamu di acara bincang-bincang larut malam. Korea Utara adalah satu-satunya bagian dari semenanjung yang belum dibanjiri oleh orang mati berjalan. (Tidak logis Alasan diberikan untuk permainan unik takdir yang aneh ini. Jadi kita harus berasumsi bahwa zombie hanya memiliki banyak rasa hormat untuk DMZ. Bukan karena bagian yang menggiurkan dari pembangunan dunia ini paling tidak relevan dengan cerita).

Dasarnya Adalah Tiga Sentuhan

Selain kecanggungan, penyiapan ini pada dasarnya adalah tiga sentuhan Yahtzee dari auteurist Yeon. Yaitu memakan daging di ruang terbatas, ketidaksopanan Hobbes antara orang asing, dan kekerasan ultra. Yang berjalan di antara slapstick dan tragedi. Pada saat seorang gangster mempekerjakan Jung-seok dan saudara iparnya untuk menyelinap kembali ke Incheon yang dipenuhi zombie. Dan mencuri salah satu simpanan besar uang yang tertinggal dalam eksodus, tampaknya Yeon telah berhasil melakukannya. Meningkatkan visinya ke ukuran blockbuster tanpa membiarkan hal-hal menjauh darinya. Dan melakukannya dengan anggaran $16 juta yang ketat.

Bagian besar pertama yang kembali ke tanah Korea menunjukkan beberapa tindakan pemotongan biaya yang lebih jelas. Kaburnya pemandangan kota Incheon yang dihasilkan komputer selama pencurian malam hari hampir sama seperti video game. Seperti pengejaran mobil yang mengikutinya, tetapi nada tidak sopan film itu menjadi alasan sebagian besar dari kekeruhannya. Hanya pada babak ketiga yang benar-benar mulai terasa seperti kantong Yeon tidak cukup dalam untuk apa yang dia coba lakukan. Sebelumnya, sebagian besar film dikhususkan untuk adegan dialog timpang antara karakter kooky. Di reruntuhan sempit yang hanya ingin mencari jalan keluar sama sekali dari cerita ini. Pengambilan genre Yeon mungkin terinspirasi oleh mentalitas gerombolan “World War Z” dan gelombang mayat hidup yang membusuk. Tetapi “Peninsula” sendiri lebih bergantung pada visi pasca-apokaliptik DIY seperti “Escape from New York” dan “The Road Pejuang.”

Bagian Besar

Dan untuk sebagian besar babak pertama, “Peninsula” mampu menyalurkan tontonan zombie berskala besar. Melalui latar yang terbatas dan menyampaikan perasaan nyata dari dunia yang dibanjiri. Sudut pencurian tidak sekuat gerbong kereta sempit dari film sebelumnya. Tetapi beberapa karakter menyenangkan muncul untuk mendukung aksi tersebut. Begitu rombongan Jung-seok disergap oleh sisa-sisa gila milisi jahat bernama Unit 631. Kami pahlawan diselamatkan dari serangan oleh dua gadis kecil pemberontak (Lee Re dan Lee Ye-won) yang dibesarkan di gurun. Mengguncang estetika hari-hari yang solid, dan menganggap zombie dan tentara sebagai mainan bermain mereka. Sikap mereka “enam tahun dan sudah keluar dari keparat untuk memberi” adalah kontras yang bagus terhadap keadaan panik permanen Jung-seok. Dan gadis-gadis itu bahkan datang dengan karakter kakek kooky mereka sendiri (Kwon Hae-hyo) untuk tetap fokus pada keluarga.

Terlepas dari bagaimana Jung-seok dan saudara iparnya diperingatkan untuk tidak “mengacau saat mencoba menyelamatkan satu sama lain”. “Peninsula” sangat tertarik untuk mengeksplorasi kekurangan dari pelestarian diri seperti itu. Dan bagaimana kelangsungan hidup spesies kita tergantung pada penolakan terhadap kapitalisme, rasisme, dan kekuatan tidak manusiawi lainnya. Yang mendorong kita melawan satu sama lain bahkan sebelum seluruh dunia saling muak.

Orang-orang baik menyelamatkan Jung-seok karena itu hal yang benar untuk dilakukan. Orang jahat memaksa saudara iparnya untuk berpartisipasi dalam klub pertarungan zombie basi. Untuk hiburan mereka sendiri (Ya. Kami telah mencapai titik dalam sejarah film di mana gagasan tentang “klub pertarungan zombie” bisa terasa basi). Tapi skrip Yeon mengeksplorasi hal ini dengan ketidaktertarikan pada draf pertama dan menyia-nyiakan pengaturan uniknya pada plot cat-by-angka. Pembukaan mungkin menggoda pemeriksaan empati dan kepentingan pribadi yang diwarnai secara politis. Tetapi semua itu dikesampingkan demi pertengkaran internal dan keniscayaan yang tak terhindarkan. Apakah orang-orang ini bahkan menonton “28 Days Later?” Menjaga zombie tetap “hidup” untuk olahraga tidak pernah berakhir dengan baik!

Gagasan untuk Melarikan Diri

Peninsula scene

Gagasan tentang orang Korea Selatan yang melarikan diri ke Utara yang bebas zombie tidak pernah terungkap. Perlakuan dunia terhadap pengungsi Korea menjadi topik yang diperdebatkan begitu film tersebut tiba di Incheon. Dan Jung-seok sendiri adalah protagonis yang biasa-biasa saja yang rasa bersalahnya yang membusuk menjadi yang paling dekat. Hal yang dimiliki film tersebut pada busur emosional yang koheren. Busur penebusan yang dibuat Yeon untuknya bergantung pada kenyamanan narasi bodoh yang tak termaafkan. Yang seharusnya telah diubah jauh sebelum ada yang mengatur. Anda dapat merasakan udara mengi keluar dari tas saat “Peninsula” mencoba untuk beralih dari potret kehidupan pasca-apokaliptik yang lebih bernuansa.

Yeon akhirnya hanya mengangkat tangannya dan menyerah pada tontonan murahan. Dari itu semua dengan aksi ketiga hiruk pikuk yang menemukan seluruh pemeran dalam perlombaan kematian ke perbatasan. Di sinilah dalam urutan yang tidak tertambat tetapi pada akhirnya melelahkan yang terlihat. Seperti seseorang yang mencoba membuat ulang “Fury Road” di Nintendo 64. Bahwa Yeon berhenti mampu memenuhi ambisinya sendiri, dan anggaran film tiba-tiba terasa seperti karet gelang yang berlebihan sebuah hula-hoop. Seorang animator terlatih yang tidak takut untuk meninggalkan verisimilitude pada saat itu mengancam untuk menghalangi waktu yang baik. Yeon menambang “Speed ​​Racer” delirium tertentu dari akhir kartun. Tetapi komikalitas dari kekacauan ini tidak persegi dengan sisa film. Yang pada satu titik memiliki hal-hal yang lebih serius dalam pikirannya. Pada saat “Peninsula” dengan canggung sampai pada pernyataan penutupnya tentang kemungkinan pengampunan. Anda tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah seluruh franchise ini berada di luar keselamatan.

Review Film

Ulasan Film ‘Parasite’: Tiga Alasan untuk Melihatnya

Posted by Chris Palmer on
Ulasan Film ‘Parasite’: Tiga Alasan untuk Melihatnya

Untuk karir yang telah berlangsung selama dua setengah dekade. Pembuat film Bong Joon Ho hanya menyutradarai tujuh film panjang penuh dan 14 proyek secara total. Kariernya telah berulang kali membuktikan pepatah yang kurang lebih, dengan hampir setiap fitur dari dirinya yang kokoh untuk sebuah mahakarya.

Parasite, yang terbaru, adalah puncak sempurna dari semua yang telah terjadi sebelumnya. Jangan pernah menghindar dari materi yang sulit, humor gelap khas Joon Ho, perubahan nada. Dan penekanan pada perang kelas berkumpul bersama dalam sebuah film yang nyaris tanpa cacat dalam eksekusi.

Ceritanya berkisar pada kegagalan generasi keluarga Kim. Sebuah keluarga yang ada di kalangan terendah masyarakat. Nyaris tidak mencari nafkah melakukan pekerjaan sambilan dan mencuri wi-fi dari tetangga mereka di lantai atas. Rumah mereka adalah apartemen bawah tanah yang suram, di bawah tanah. Di mana mereka dapat menyaksikan orang-orang mabuk kencing di depan rumah mereka dari jendela setingkat jalan mereka. Sebuah rumah yang memiliki kecenderungan untuk dipenuhi dengan air limbah dan air banjir setiap kali hujan. Mereka tidak pernah berhasil dengan aspirasi untuk keluar dari kehidupan mereka yang kotor. Rahmat penyelamatan mereka cinta yang jelas satu sama lain.

Ketika pekerjaan mengajar bahasa Inggris kepada putri keluarga kaya jatuh ke pangkuan putranya. Ki-woo (Choi Woo-sik), ia melihatnya sebagai kesempatan untuk membuat seluruh keluarganya terlibat dalam pekerjaan dengan orang kaya. Yang kotor tetapi sangat mudah tertipu. Keluarga taman. Segera, apa yang dimulai sebagai cerita komedi hitam tentang keluarga yang menepi menarik satu di atas 1%. Berubah menjadi sesuatu yang sama sekali berbeda, dan jauh lebih menyeramkan.

Penasaran? Anda harus. Parasite memenangkan penghargaan Palme d’Or yang prestisius tahun ini. Menjadikan Joon Ho direktur Korea pertama yang pernah memenangkan hadiah tertinggi Cannes. Baca terus untuk tiga alasan lagi untuk melihatnya saat tayang di bioskop minggu ini.

1. Ini Menjadi Tiga Film Berbeda Tanpa Momentum Sekali Kehilangan

Tidak setiap pembuat film dapat menjaga kontinuitas melalui seluruh film tanpa goyah di sana-sini. Hampir tidak mungkin untuk memperkenalkan perubahan nada utama tidak hanya sekali, tetapi dua kali, dalam film tanpa itu berantakan. Tapi itulah yang dilakukan Joon Ho di Parasite. Film yang dimulai sebagai komedi hitam, menjadi film thriller, dan berakhir sebagai tragedi Shakespeare.

Tidak banyak sutradara yang bekerja yang memiliki kemampuan untuk membuat film dengan lapisan paling tipis. Dan paling bernuansa seperti Joon Ho. Setiap baris memiliki makna lain, setiap gerakan mengungkapkan twist lain dari kisah tersebut. Seperti tiram yang dengan sabar menambahkan lapisan nacre di sekitar sebutir pasir untuk membuat mutiara. Joon Ho dengan sabar membangun Parasite di sekitar butir intinya – sebuah keluarga miskin yang menginginkan kehidupan yang lebih baik. Menambahkan lapisan perang kelas, frustrasi seorang pria yang merasa dia mengecewakan keluarganya. Komentar tentang hierarki sosial, ketidakpastian untuk menjadi eselon atas masyarakat, kekerasan, seks, dan cinta keluarga yang mendalam.

Dia melakukan semuanya dengan sangat halus dan terampil sehingga pada saat putaran utama. Pengungkapan terjadi sekitar setengah jalan dari film, hanya kemudian Anda menyadari betapa banyak ketegangan telah secara bertahap membangun. Bagaimana mungkin utas-utas yang telah ia jalin untuk mengarah ke titik itu. Kemudian dengan adegan klimaks, seluruh film sekali lagi bergeser dalam nada dan perspektif. Membuat Anda sadar bahwa Anda entah bagaimana berputar sepenuhnya tetapi tidak pernah merasakan kursi Anda bergerak.

Di tangan pembuat film yang lebih rendah, kedua perubahan ekstrem akan membawa penonton keluar dari film. Di tangan Bong Joon Ho, itu hampir sempurna.

2. Ini Film yang Sebenarnya Mengatakan Sesuatu Yang Wawasan Tentang Class Warfare

Beberapa film tahun ini telah berusaha untuk mengatasi gagasan hierarki sosial. Dan cara orang-orang tertentu merasa ditinggalkan oleh masyarakat dan, setelah terombang-ambing, beralih ke kekerasan. Sangat sedikit dari mereka yang benar-benar berhasil mengatakan sesuatu yang cerdas – bahkan jika mereka memecahkan rekor box office. Tetapi Parasite berhasil pada level itu karena ia bekerja dari dalam ke luar daripada dari luar ke dalam.

Selain Kims dan Taman, hanya ada beberapa pemain lain di film ini. Masyarakat lainnya sebagian besar tidak dijelajahi, karena itu tidak perlu. Semua yang perlu Anda ketahui tentang kehidupan yang gagal dan perjuangan dimainkan di wajah Ki-taek. Song Kang-ho bersifat transformatif ketika seorang pria perlahan-lahan terbangun dari tidur nyenyak. Untuk sepenuhnya memikul beban betapa dia telah mengecewakan keluarganya. Dan betapa sedikit rasa hormat yang dimiliki orang lain di dunia terhadapnya. Setiap hal kecil, setiap penghinaan. Setiap hal yang merendahkan yang harus dia lakukan. Kadang-kadang karena ketidakmampuannya sendiri tetapi kadang-kadang atas perintah keluarga kaya tempat dia bekerja. Menambahkan garis lain di wajahnya. Dia dan keluarganya perlahan-lahan menyelinap melalui celah-celah kehidupan sementara keluarga tempat mereka bekerja tetap tidak sadar. Sama sekali tidak tahu tentang keputusasaan orang-orang yang membuat makanan. Menjalankan tugas, membersihkan rumah, mengajar anak-anak, sopir mereka sekitar setiap hari.

Penilaian keluarganya oleh masyarakat

Itu sebabnya sangat efektif. Taman tidak terlalu kebencian. Sebaliknya. Mereka menunjukkan kekejaman pasif dari orang-orang yang sangat kaya. Yang tidak pernah harus memikirkan penderitaan orang lain. Sikap acuh tak acuh mereka terhadap apa pun di luar gelembung istimewa. Mereka adalah salah satu refleksi masyarakat yang paling benar. Tidak perlu untuk menjadi antagonis yang disengaja ketika alat kematian seorang protagonis. Adalah ketidaktahuan buta orang kaya, sifat incurious orang-orang yang bisa membantu mereka. Dan penghinaan bawah sadar untuk orang-orang dari kelas bawah. Sebuah cerita tidak membutuhkan penjahat yang berkumis-kumis ketika kisah itu. Dengan begitu realistis membahas perasaan tidak berperasaan yang diberi sifat alami manusia sendiri.

3. Visual Sangat Indah

Lanskap visual Joon Ho, ada dua dunia: Mereka yang memiliki, dan mereka yang tidak. Si miskin, yaitu Kims, beroperasi di dunia abu-abu yang membusuk. Segala sesuatu tentang hidup mereka membosankan, lembap, tidak berwarna. Abu-abu dari dinding cinderblock mereka ke lantai beton, cahaya, dalam hidup mereka, baik literal dan metaforis, lemah. Anda bisa mencium aroma tanah dan dasar asbak yang tak ada habisnya di perancang produksi Lee Ha-Jun di apartemen Kims. Kesuraman asam dari mereka yang tidak pernah sepenuhnya bersih dan tidak pernah sepenuhnya kering.

Tapi lompatlah ke dunia Taman dan itu cerita yang berbeda. Tidak ada yang lain kecuali garis-garis halus yang seolah-olah mereka akan tahan selamanya, hangat, pencahayaan mengilap dan interior yang lapang. Dunia mereka dipenuhi oleh sinar matahari atau pencahayaan interior yang nyaman. Jauh di atas masalah dan udara lembap dari mereka yang hidup dalam kemelaratan di bawah. Mereka yang unggul, secara harfiah, ditempatkan di atas mereka yang kurang-secara fisik berada di lokasi. Dan secara simbolis dalam palet warna dan jumlah cahaya.

Visualnya sungguh mencerminkan khas filmnya

Bahkan di rumah Taman, ada garis literal antara yang kaya dan yang miskin, yang beruntung dan yang dilupakan. Ditarik oleh satu set geser rak kayu yang dipoles yang menyembunyikan cinderblock muram di bawah tanah sub-basement. Dijelaskan bahwa rumah-rumah orang kaya sering memiliki sub-basement yang dibangun di dalamnya ketika ancaman perang dengan Korea Utara menjulang. Seiring waktu, mereka ditinggalkan, menjadi tidak lebih dari fitur unik rumah yang hanya mampu dimiliki oleh orang yang sangat kaya.  Ya ampun, bukan seolah-olah mereka ingin benar-benar menggunakan sub-basement. Pemecatan yang sombong terhadap apartemen yang sama tempat tinggal Kims; realitas kehidupan mereka sebagai catatan kaki semata-mata dalam sebuah anekdot yang bisa dikatakan. Taman-Taman di salah satu pesta rumput dadakan mereka yang luar biasa.

Setiap detail dalam Parasite diatur dengan susah payah tepat di tempat yang seharusnya. Setiap benang dengan sabar dijalin ke dalam permadani yang lebih besar. Jarang saya keluar dari film dan tidak menemukan setidaknya satu adegan atau elemen yang akan saya dekati secara berbeda. Tapi sekarang saya bisa mengatakan Parasite telah mendapatkan perbedaan itu.