Daily Archives

One Article

Review Film

Ulasan ‘Peninsula’: Serial ‘Train to Busan’ Menggelincir dengan Sekuel Chintzy dan Generik Zombie Ini

Posted by Chris Palmer on
Ulasan ‘Peninsula’: Serial ‘Train to Busan’ Menggelincir dengan Sekuel Chintzy dan Generik Zombie Ini

Menonton film yang tampaknya tidak memahami kekuatannya sendiri dapat membuat frustasi; sungguh menjengkelkan melihat mereka bertiga. Dengan “Peninsula” (bergaya untuk rilis Amerika Utara sebagai “Train to Busan Presents: Peninsula”). Sutradara Yeon Sang-ho kini telah membuat trilogi film zombie yang bersemangat, maksimalis, dan akhirnya melelahkan. Yang mengkanibal ide terbaik mereka dalam lari gila menuju biasa-biasa saja. Babak baru yang tidak menentu dan turunan ini sejauh ini yang paling dikunyah dari ketiganya. Karena ambisinya yang besar (atau setidaknya skalanya) membuatnya lebih mudah untuk melihat bagaimana benang terbaru Yeon menyusut. Dari potensinya sendiri seperti takut pada film itu bisa saja. Di akhir musim panas yang baru saja kita coba untuk bertahan hidup. Pasti ada kesenangan yang bisa ditemukan dalam saga aksi bangkrut yang tidak takut bermain-main dengan ketidakmanusiawian yang cenderung mengikuti pandemi. Tapi “Peninsula” hanyalah dua jam lagi untuk meneriakkan sabotase diri yang Anda lihat di TV Anda.

Tindak Lanjut “Train to Busan” dan “Seoul Station” dari Yeon Sang-ho Adalah Benang Kartun Zombie yang Kurang dari Potensinya

Berlatar di dunia yang sama dengan “Train to Busan” dan “Stasiun Seoul”. Tetapi tidak menampilkan karakter yang sama dari hit crossover Yeon atau prekuel animasinya yang kaku. “Peninsula” melanjutkan tradisi seri untuk menyentuh tanah secara penuh berlari dan menjerat Anda dengan hook yang kuat. Sementara sebagian besar film berlatar empat tahun setelah wabah zombie yang bertindak cepat seperti yang terlihat di angsuran sebelumnya. Ceritanya dimulai dengan prolog Z-day yang mengedepankan semua hal yang paling baik dilakukan trilogi ini.

Wabah Misterius dan Seorang Militer

Wabah misterius baru saja mulai melanda Korea, dan seorang militer Jung-seok (bintang “Haunters” Gang Dong-won). Yang sedang mempercepat keluarganya ke kapal feri yang akan membawa mereka ke tempat yang aman di Jepang. Dia terlalu takut dan mementingkan diri sendiri untuk berhenti untuk apa pun. Bahkan ibu yang putus asa dan dua anaknya yang masih kecil yang memohon bantuan di pinggir jalan. Semuanya tampak baik-baik saja begitu Jung-seok berhasil sampai ke perahu yang penuh sesak. Tetapi hanya perlu satu penumpang yang terinfeksi agar barang-barang pergi ke selatan dengan tergesa-gesa. Dan hanya beberapa menit kemudian Jung-seok menyaksikan keponakannya berpesta dengan saudara perempuannya dengan lambat motion. (Gaung dari tragedi MV Sewol bahkan lebih terasa di sini daripada di “Train to Busan”).

Saat kami berhubungan kembali dengan Jung-seok dan janda saudara iparnya (Kim Do-yoon) saat ini. Mereka muncul di Hong Kong yang terkena prasangka buruk terhadap pengungsi Korea dengan frasa “Virus China” muncul ke pikiran. Seperti yang kita pelajari selama pembuangan eksposisi yang tidak dapat dijelaskan di mana beberapa pria kulit putih secara acak. Yang membawa kita ke kecepatan saat menjadi tamu di acara bincang-bincang larut malam. Korea Utara adalah satu-satunya bagian dari semenanjung yang belum dibanjiri oleh orang mati berjalan. (Tidak logis Alasan diberikan untuk permainan unik takdir yang aneh ini. Jadi kita harus berasumsi bahwa zombie hanya memiliki banyak rasa hormat untuk DMZ. Bukan karena bagian yang menggiurkan dari pembangunan dunia ini paling tidak relevan dengan cerita).

Dasarnya Adalah Tiga Sentuhan

Selain kecanggungan, penyiapan ini pada dasarnya adalah tiga sentuhan Yahtzee dari auteurist Yeon. Yaitu memakan daging di ruang terbatas, ketidaksopanan Hobbes antara orang asing, dan kekerasan ultra. Yang berjalan di antara slapstick dan tragedi. Pada saat seorang gangster mempekerjakan Jung-seok dan saudara iparnya untuk menyelinap kembali ke Incheon yang dipenuhi zombie. Dan mencuri salah satu simpanan besar uang yang tertinggal dalam eksodus, tampaknya Yeon telah berhasil melakukannya. Meningkatkan visinya ke ukuran blockbuster tanpa membiarkan hal-hal menjauh darinya. Dan melakukannya dengan anggaran $16 juta yang ketat.

Bagian besar pertama yang kembali ke tanah Korea menunjukkan beberapa tindakan pemotongan biaya yang lebih jelas. Kaburnya pemandangan kota Incheon yang dihasilkan komputer selama pencurian malam hari hampir sama seperti video game. Seperti pengejaran mobil yang mengikutinya, tetapi nada tidak sopan film itu menjadi alasan sebagian besar dari kekeruhannya. Hanya pada babak ketiga yang benar-benar mulai terasa seperti kantong Yeon tidak cukup dalam untuk apa yang dia coba lakukan. Sebelumnya, sebagian besar film dikhususkan untuk adegan dialog timpang antara karakter kooky. Di reruntuhan sempit yang hanya ingin mencari jalan keluar sama sekali dari cerita ini. Pengambilan genre Yeon mungkin terinspirasi oleh mentalitas gerombolan “World War Z” dan gelombang mayat hidup yang membusuk. Tetapi “Peninsula” sendiri lebih bergantung pada visi pasca-apokaliptik DIY seperti “Escape from New York” dan “The Road Pejuang.”

Bagian Besar

Dan untuk sebagian besar babak pertama, “Peninsula” mampu menyalurkan tontonan zombie berskala besar. Melalui latar yang terbatas dan menyampaikan perasaan nyata dari dunia yang dibanjiri. Sudut pencurian tidak sekuat gerbong kereta sempit dari film sebelumnya. Tetapi beberapa karakter menyenangkan muncul untuk mendukung aksi tersebut. Begitu rombongan Jung-seok disergap oleh sisa-sisa gila milisi jahat bernama Unit 631. Kami pahlawan diselamatkan dari serangan oleh dua gadis kecil pemberontak (Lee Re dan Lee Ye-won) yang dibesarkan di gurun. Mengguncang estetika hari-hari yang solid, dan menganggap zombie dan tentara sebagai mainan bermain mereka. Sikap mereka “enam tahun dan sudah keluar dari keparat untuk memberi” adalah kontras yang bagus terhadap keadaan panik permanen Jung-seok. Dan gadis-gadis itu bahkan datang dengan karakter kakek kooky mereka sendiri (Kwon Hae-hyo) untuk tetap fokus pada keluarga.

Terlepas dari bagaimana Jung-seok dan saudara iparnya diperingatkan untuk tidak “mengacau saat mencoba menyelamatkan satu sama lain”. “Peninsula” sangat tertarik untuk mengeksplorasi kekurangan dari pelestarian diri seperti itu. Dan bagaimana kelangsungan hidup spesies kita tergantung pada penolakan terhadap kapitalisme, rasisme, dan kekuatan tidak manusiawi lainnya. Yang mendorong kita melawan satu sama lain bahkan sebelum seluruh dunia saling muak.

Orang-orang baik menyelamatkan Jung-seok karena itu hal yang benar untuk dilakukan. Orang jahat memaksa saudara iparnya untuk berpartisipasi dalam klub pertarungan zombie basi. Untuk hiburan mereka sendiri (Ya. Kami telah mencapai titik dalam sejarah film di mana gagasan tentang “klub pertarungan zombie” bisa terasa basi). Tapi skrip Yeon mengeksplorasi hal ini dengan ketidaktertarikan pada draf pertama dan menyia-nyiakan pengaturan uniknya pada plot cat-by-angka. Pembukaan mungkin menggoda pemeriksaan empati dan kepentingan pribadi yang diwarnai secara politis. Tetapi semua itu dikesampingkan demi pertengkaran internal dan keniscayaan yang tak terhindarkan. Apakah orang-orang ini bahkan menonton “28 Days Later?” Menjaga zombie tetap “hidup” untuk olahraga tidak pernah berakhir dengan baik!

Gagasan untuk Melarikan Diri

Peninsula scene

Gagasan tentang orang Korea Selatan yang melarikan diri ke Utara yang bebas zombie tidak pernah terungkap. Perlakuan dunia terhadap pengungsi Korea menjadi topik yang diperdebatkan begitu film tersebut tiba di Incheon. Dan Jung-seok sendiri adalah protagonis yang biasa-biasa saja yang rasa bersalahnya yang membusuk menjadi yang paling dekat. Hal yang dimiliki film tersebut pada busur emosional yang koheren. Busur penebusan yang dibuat Yeon untuknya bergantung pada kenyamanan narasi bodoh yang tak termaafkan. Yang seharusnya telah diubah jauh sebelum ada yang mengatur. Anda dapat merasakan udara mengi keluar dari tas saat “Peninsula” mencoba untuk beralih dari potret kehidupan pasca-apokaliptik yang lebih bernuansa.

Yeon akhirnya hanya mengangkat tangannya dan menyerah pada tontonan murahan. Dari itu semua dengan aksi ketiga hiruk pikuk yang menemukan seluruh pemeran dalam perlombaan kematian ke perbatasan. Di sinilah dalam urutan yang tidak tertambat tetapi pada akhirnya melelahkan yang terlihat. Seperti seseorang yang mencoba membuat ulang “Fury Road” di Nintendo 64. Bahwa Yeon berhenti mampu memenuhi ambisinya sendiri, dan anggaran film tiba-tiba terasa seperti karet gelang yang berlebihan sebuah hula-hoop. Seorang animator terlatih yang tidak takut untuk meninggalkan verisimilitude pada saat itu mengancam untuk menghalangi waktu yang baik. Yeon menambang “Speed ​​Racer” delirium tertentu dari akhir kartun. Tetapi komikalitas dari kekacauan ini tidak persegi dengan sisa film. Yang pada satu titik memiliki hal-hal yang lebih serius dalam pikirannya. Pada saat “Peninsula” dengan canggung sampai pada pernyataan penutupnya tentang kemungkinan pengampunan. Anda tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah seluruh franchise ini berada di luar keselamatan.